Krawu


Bagi otak kiri saya, hal tersulit kedua setelah kalkulus adalah “menerjemahkan rasa kedalam bahasa”.  bagaimana kamu menerjemahkan rasa manis? Manis itu manis, entah bagaimana menerjemahkan manis kedalam bahasa. Saya mau mengajak anda mengenal sebuah kota melalui “rasa”. Tempat ini jaraknya sekitar 2 jam perjalanan naik angkot dari Surabaya Timur, atau sekitar 1 jam perjalanan saja kalau naik motor.  Setiap kali saya sebut nama kota ini, yang terlintas dibenak orang pertama kali adalah semen.  Gresik (baca:nggersik) identik dengan semen, begitu kata orang-orang. Andaikata  kau tau nggersik itu tak sekedar semen, kawan.  Sekarang saya mau ajak anda menyusuri nggersik melalui “rasa”.

Namanya KRAWU, konon katanya berasal dari kata “krawukan” dalam bahasa jawa artinya makan pakai tangan. Nasi krawu memang tak setenar spesies nasi lain seperti kebuli nan berlemak, nasi uduk, nasi padang nan pedas, dan macam-macam nasi lain di nusantara. Mungkin ini akibat saya punya keturunan darah arek nggersik turunan dari bapak, biarpun tak tenar nasi krawu tetap spesial di lidah kampung saya.

Sesuatu yang khas dari nasi krawu itu, cara tukang masak mengolah daging sebagai lauk utama nasi krawu. Daging yang dijadikan lauk nasi krawu harus daging dengan serat besar-besar, agar mudah disuwir-suwir. Daging suwir nantinya diolah dengan bumbu merica, garam, dan yang bikin spesial yaitu gula merah.  Jadilah  perpaduan rasa gurih daging sapi dan manisnya gula jawa. Kalo nasi krawu asli, biasanya ada campuran lauk jeroan babat atau usus sapi. Bumbu olahannya sama dengan daging, mungkin karena efek bumbu pula rasa jeroan jadi ini jadi nikmat. Pokoknya ada suatu rasa yang bikin beda kalo jeroan ini dimasak dengan bumbu nasi krawu. Kesan jeroan yang cenderung tidak disukai jadi hilang.

Ah, entahlah rasa memang susah dideskripsikan. Coba sendiri deh, di nggersik.:mrgreen:

Yang bikin spesial

Komponen utama nasi krawu tentu saja nasi putihnya. Saya tidak tau pasti letak perbedaan antara nasi putih biasa dengan nasi putihnya nasi krawu. Rasanya memang beda dengan nasi putih biasa. Menurut keterangan ibu saya, nasinya itu dicampur dengan ketan trus dimasak pake pandan wangi. Tapi lidah saya bilang itu bukan ketan, entah apa yang bikin beda. Saya pernah beli nasi krawu di daerah mulyosari, surabaya timur. Rasa lauknya sudah sama dengan resep aslinya  tapi rasa nasinya masih jauh beda dengan racikan orang nggersik.  Benarlah kata Iklan kecap hitam itu,  rasa ora iso mbuju’i:mrgreen:

Orang indonesia itu kalo makan nggak pake sambal, rasanya belum komplit. Hukum ini berlaku juga untuk nasi krawu. Sambal krawu punya racikan khusus, yaitu campuran antara terasi, gula merah dan cabe rawit. Diuleg lembut dan jadilah ia pelengkap nasi krawu. Mitosnya sih, teknik nguleg sambal juga mempengaruhi rasa, lho..

Penyajian

Nasi krawu modern biasanya disajikan dalam kemasan kotak, tapi bagi saya nasi krawu yang paling enak itu kalo dibungkus pake daun. Bahkan kalo boleh saya memberi saran, jika anda mau beli nasi krawu mending dibungkus saja trus dibawa pulang. Ada suatu rasa yang beda antara nasi krawu dimakan ditempat dengan nasi krawu setelah dibungkus daun pisang. Aroma daun ketika menyatu dengan hangatnya nasi selalu sukses bikin selera makan saya naik beberapa derajat😀

Nasi krawu selalu membuat saya ingin pulang😀

~AN~

14 thoughts on “Krawu

  1. ahsanfile

    Kalau krawu di daerahku itu telo / singkong diparut kasar kemudian direbus. Untuk memakan ditambah parutan kelapa muda dan sedikit garam agar gurih…

    **baru tau istilah krawu itu sebuah makanan dengan komponen utama nasi…:mrgreen:

    Reply
  2. ais ariani

    Coba sendiri deh, di nggersik.
    huahahahhahahahah.. ketawa ngakak aku baca tulisan itu An.
    nanti kalau ke nggeresik, mampir ke mbatu di malang ya
    hihihihi jauhnyooo…
    belon nyobain nasi krawu ini😦

    Reply
  3. septarius

    ..
    iyo Nur sego krawu nggeresik pancen manteb, mulih nggowo oleh-oleh bandeng presto/asap sip tenan..
    tapi aku gak kuat panase nggeresik, sumuk pooollll..
    hehehe..
    ..

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s